Site icon Stvincentfilm – Informasi Tentang Film Terbaik

Review Film Komedi Deadpool 2

Review Film Komedi Deadpool 2 – Terakhir kali Marvel’s Deadpool muncul di layar bioskop, sang anti-pahlawan melenyapkan ekspektasi dengan humor bengkok dan ultra-kekerasan yang memusingkan.

Review Film Komedi Deadpool 2

stvincentfilm – Dan film ini benar-benar harus bersandar pada kualitas-kualitas itu (dan kinerja luar biasa Ryan Reynolds), karena produksinya merasa terjebak di bawah masalah anggaran dan koneksi tipis ke alam semesta X-Men yang lebih besar.

Keberhasilan mengejutkan film 2016 telah jelas membuka pintu bagi sekuel untuk menggali cakar mengejek Wolverine ke dalam semua hal Marvel. Deadpool 2 menyampaikan hal itu di atas kertas, dengan karakter utama X-Force (terutama Cable) menambatkan ini sebagai film Marvel besar-M besar. Itu tidak mengurangi fakta bahwa ini adalah sekuel kaliber Deadpool , dengan lelucon kotor, lelucon remaja, dan sarkasme tajam selama berhari-hari.

Tapi terakhir kali, saya berkomentar tentang bagaimana bagian-bagian dari Deadpool 1 yang terasa terlalu formula sedikit menyeret kesenangan film itu ke bawah.

Baca Juga : Bagaimana Adam Sandler Layak Membintangi Film Komedi

Kali ini, Deadpool 2 benar-benar jatuh ke dalam rutinitas sekuel formula. Seharusnya tidak membuat penggemar berdedikasi membeli tiket, tetapi siapa pun yang berharap untuk sekuel yang lebih terasa seperti kejar-kejaran Deadpool artinya, lebih bersedia mengorbankan sapi suci dengan cara “Tiga Antek nihilistik” harus memeriksa harapan berdarah mereka di pintu.

Kontinuitas? Di film Deadpool ?

Pahlawan berjas merah, Wade Wilson, beraksi di sekuel ini dengan membunuh lusinan bos sindikat kejahatan di seluruh dunia. Namun, pencopotan terakhirnya, di kampung halamannya sendiri, berjalan serba salah.

Terguncang dan kecewa, Wilson mendapati dirinya terikat dengan dua X-Men yang berteman dengannya di film terakhir, Colossus dan Negasonic Teenage Warhead. Bersama-sama, mereka memiliki desain untuk menjadi lebih dari kekuatan untuk kebaikan.

Tidak mengherankan, motivasi ini mengering segera setelah Deadpool menjalankan misi X pertamanya (sambil mengenakan T-shirt “trainee” yang lucu, seolah-olah dia adalah mahasiswa baru di tim sepak bola). Dalam mencoba melindungi Russell mutan remaja yang kebingungan (diperankan oleh Julian Dennison dari Hunt For The Wilderpeople yang brilian ), Deadpool mengacaukan—dan memulai peristiwa yang menarik perhatian Cable (Josh Brolin) yang melakukan perjalanan waktu.

Sebagian besar film berputar di sekitar Deadpool dan Cable yang saling berhadapan yang memaksa Deadpool merekrut lebih banyak pahlawan untuk bergabung dengan usahanya dan menyelamatkan Russell (yang mencuri beberapa adegan sebagai pembicara yang cerdas).

Tim barunya, dijuluki X-Force, termasuk karakter dari seri Marvel dengan nama yang sama dan mengambil rasa film Deadpool tak lama kemudian. Anda benar-benar dapat menuliskan hal-hal terkait X-Force dalam ulasan yang dipenuhi spoiler sebagai contoh kejeniusan sinis seri ini yang terbaik.

Memang, seluruh film berisi permata komedi yang setara dengan Deadpool 1 , dari yang diharapkan (roll pembukaan kredit konyol atau pukulan konyol dengan biaya Hugh Jackman) hingga setia kutu buku (lelucon tentang mantan staf Marvel Comics yang membuat saya melolong) .

Masalah terbesar, sebenarnya, adalah jumlah waktu dan energi emosional yang dihabiskan untuk perkembangan yang menghambat momentum. Deadpool 2 secara mengejutkan terpaku pada mematuhi aturan kontinuitas dan ini menghasilkan upaya yang panjang, berlarut-larut, tanpa lelucon-tanpa tindakan untuk menghubungkan film pertama dengan motivasi karakter kedua dan ke tanah. (Selama adegan ini, kebosanan nyata Reynolds tidak membantu masalah.)

Deadpool, lebih dari pahlawan Marvel Comics lainnya, menghirup asap plot dadaisme, yang cocok dengan sikap Wilson yang eff-the-world untuk tee. Jadi, bahkan ketika karakter Wilson membuat terobosan sekuel tertentu, dia hampir langsung menolaknya dengan lelucon dan lelucon konyol—jadi mengapa kita repot-repot dengan hal-hal yang lambat dan menyedihkan?

Lebih mudah untuk nitpick daripada merusak

Lebih mudah mencari tahu kegagalan film daripada merusak kesuksesan komedi gelapnya. Saya dapat dengan aman memberi tahu Anda bahwa urutan pertarungan DP2 umumnya tidak memiliki kesenangan serampangan dan berlumuran darah dari film asli.

Saya dapat menunjukkan berapa banyak plot dingin-dan-hilang Cable dan kinerja Brolin yang sering datar gagal memperkenalkan pahlawan dengan tendangan pantat yang sama yang menjadikan karakter ikon komik 90-an di tempat pertama. Agar adil, Deadpool dan Cable bertukar satu putaran tinju yang sangat panas, dan syukurlah untuk itu.

Dan saya dapat dengan lantang bertanya mengapa sekuel yang ditunggu-tunggu ini memiliki begitu banyak CGI yang memotong sudut dan begitu banyak setpiece aksi ho-hum. Pengecualian terbesar, pengejaran mobil di kota, menikmati beberapa polesan dan bombastis, tetapi juga terlihat seperti klise film superhero yang bertentangan dengan peningkatan yang menarik dari apa yang telah terjadi sebelumnya.

Di sisi lain, kegilaan, tikungan yang tidak terlihat, dan lidah berduri Reynolds semuanya ada di sini—dan semuanya mendapat manfaat dari penonton yang buta.

Kombinasi film yang dihasilkan dari lelucon yang sudah selesai dan mondar-mandir yang buruk menjadikannya rekomendasi yang mudah untuk penggemar yang ada, tetapi masih terlalu aneh bagi siapa pun yang mencari versi Deadpool yang lebih “sehat” , sementara penggemar yang berdedikasi akan memiliki cukup alasan untuk menelepon yang ini lebih buruk dari aslinya.

Kita harus menunggu sampai menit-menit terakhir film untuk melihat secercah betapa menyenangkannya film Deadpool-and-Cable di masa depan, ketika karakter akhirnya bertukar dialog dan interaksi organik dan menggoda gagasan tentang Abbott-and-alam semesta komik Pasangan Costello. Setelah itu adalah godaan yang lebih besar dari potensi seri: lonjakan after-credit yang luar biasa yang bisa menjadi dasar dari keseluruhan, ya-ya-ya sekuel.

Sekuel komedi itu sulit, dan Deadpool 2 sama sekali tidak gagal. Tapi saya berharap Deadpool 3 yang tak terelakkan benar-benar membalik skrip sekuel dengan lonjakan terakhir sebagai titik inspirasi.

Exit mobile version